KONI Papua Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir

SENTANI,- Sebagai wujud kepedulian kepada sesama, Pengurus Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Papua, Kamis Sore (04/4/2019) menyalurkan bantuan bahan makanan dan minuman (Bama)  korban banjir bandang di Sentani Kabupaten Jayapura.

Bantuan ini merupakan wujud kepedulian KONI Papua kepada masyarakat di Kabupaten Sentani yang menjadi korban dari bencana Banjir Bandang tanggal 16 Maret 2019 lalu,”ungkap Sekretaris Umum KONI Papua, Kenius Kogoya,SP.M.Si. 

Lebih lanjut Kenius menyampaikan bahwa bencana kali ini juga berdampak kepada kepada tim Dayung Papua yang sedang menjalani Traiining Center (TC) Berjalan. Asrama Dayung yang berada di Danau Sentani terendam air dan lumpur.  
“Bencana kali ini menimbulkan dampak yang luar biasa. Banyak korban jiwa. Kita doakan para korban jiwa diterima disisi-Nya dan kita berharap korban bencana dapat melalui semua ini. Asrama Dayung kita juga terkena dampak dari bencana ini ,”ungkap Sekum KONI. 

Sementara itu, Humas KONI Papua, Hans Bisay menginformasikan bantuan Bama dan minuman diserahkan langsung di dua lokasi berbeda yakni di Asrama Dayung Papua dan masyarakat korban banjir di sekitar batas kota dan kabupaten Jayapura. 

“Untuk lingkup KONI, bantuan bama dan dana diserahkan ke pengawas asrama Dayung dan korban banjir di seputaran batas kota dan kabupaten Jayapura,”ungkapnya.

Bencana banjir yang terjadi 16 Maret 2018 di Kabupaten Jayapura menyebabkan sejumlah peralatan latihan atlit rusak dan asrama Dayung hingga kini masih terendam air dan lumpur sehingga belum dapat ditempati atlet.

Sedangkan peralatan yang rusak antara lain 5 unit perahu latihan antara lain perahu Rowing Single 2 unit, 3 unit perahu Canoein termasuk peralatan fitnes yang berada di lantai dasar Asrama terendam air dan lumpur.

Untuk diketahui Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyatakan korban tewas akibat banjir bandang Sentani, Papua, mencapai 112 orang dan 94 orang yang dinyatakan hilang hingga saat ini.

“Dampak korban jiwa 112 orang meninggal dunia kabupaten Jayapura 105 orang dan Kota Jayapura tujuh orang. Lalu 94 orang hilang,” kata Kepala Pusat Data, Informasi, dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho

Dia melanjutkan, jumlah korban luka-luka hingga saat ini mencapai 915 orang. Menurut dia, 107 orang di antaranya mengalami luka berat. Hingga saat ini, kata Sutopo, jumlah pengungsi mencapai 11.556 jiwa dari 3.011 kepala keluarga yang tersebar di 28 titik pengungsian.

Hingga saat ini, kata Sutopo, jumlah pengungsi mencapai 11.556 jiwa dari 3.011 kepala keluarga yang tersebar di 28 titik pengungsian. Sutopo juga menyebut banjir bandang Sentani membuat sejumlah bangunan rusak berat antara lain 375 rumah, empat jembatan, lima tempat ibadah, delapan sekolah, 104 rumah toko, dan satu pasar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *